Sepeda – Kendaraan dengan Utilitas Tinggi

Evolusi sepeda dimulai pada tahun 1818 dengan sepeda dorong atau kuda hobi yang bentuknya seperti rangka kayu yang ditopang oleh dua roda sejajar dan digunakan pengendara untuk mendorongnya dengan kaki saat menavigasi roda depan. Kemudian pada tahun 1839 disempurnakan, karena penggerak engkol mekanis ditambahkan ke roda belakang.

Sebuah desain baru sepeda menandai permulaannya pada tahun 1850-an dan 1860-an ketika orang Prancis Pierre Michaux dan Pierre Lallement memasang pedal pada roda depan yang diperbesar. Itu terbuat dari besi tempa dan kayu dengan dipasang kawat berduri roda dengan ban karet padat pada rangka baja tubular. Tetapi desain ini menghadapi masalah kursi yang sangat tinggi dan distribusi berat yang tidak merata.

Selanjutnya, masalah ini diselesaikan sampai batas tertentu dengan mengurangi diameter roda depan, menambahkan roda gigi untuk mencapai kecepatan yang cukup, mengatur jok di tengah, dll. Namun masalah ini dihadapi oleh roda depan, karena pedal dan kemudi dipasang pada saya t. Kemudian JK Starley, JH Lawson dan Shergold menghubungkan pedal dengan roda belakang dengan sistem penggerak rantai untuk mengurangi masalah. Sepeda tersebut diberi nama safety bike atau dwarf safety, karena memiliki kursi yang lebih rendah dengan distribusi bobot yang merata.

Masa keemasan sepeda dimulai pada tahun 1890-an, karena inovasi baru membuat sepeda ini lebih nyaman. Ban pneumatik adalah penemuan dari Scotsman John Boyd Dunlop pada tahun 1888 dan kemudian hanya freewheel yang dikembangkan. Selanjutnya, rem pantai ditemukan pada tahun 1898. Periode ini juga menandai diperkenalkannya roda gigi pemindah gigi dan rem tarikan kabel yang dioperasikan dengan tangan. Segera menjadi terkenal di seluruh dunia karena kegunaannya yang tinggi di hampir setiap bidang. Itu digunakan di India untuk mendistribusikan susu di rumah-rumah, digunakan oleh tukang pos untuk pengiriman surat, digunakan oleh militer untuk pergerakan rombongan, dan juga menjadi sumber rekreasi.

Dengan kemajuan teknologi dan material modern, berbagai jenis sepeda diluncurkan di pasaran. Ada berbagai macam sepeda utilitas, sepeda balap, sepeda gunung, sepeda BMX dan masih banyak lagi. Seseorang dapat memilih jenis sepeda sesuai dengan kebutuhannya dalam hal fungsi, jumlah pengendara, dll.

Seorang pengendara mengayuh sepeda dengan cara menjaganya tetap tegak sehingga pusat gravitasi tetap berada pada rodanya. Dia mencondongkan badan sambil mengambil giliran dengan memutar setang dengan tangannya. Dia menggunakan rem untuk berhenti, karena rem memberikan gaya pengereman ke roda depan. Ini adalah alat transportasi yang paling hemat energi, karena membutuhkan energi yang sangat rendah untuk berkendara dalam kecepatan lambat dan mentransmisikan 99% energi pengendara ke roda.

Dengan masuknya teknologi dan inovasi, desain sepeda telah sangat berubah. Ada berbagai model untuk pria dan wanita, balap dan wahana biasa, pengangkut kargo dan penggunaan sirkus. Setiap model memiliki fitur uniknya sendiri untuk memenuhi persyaratan eksklusif pengendara seperti roda gigi untuk pengendara balap, sadel empuk untuk pengendara jarak dekat, rem cakram untuk pengendara off-road, dll.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *